Monday, February 14, 2011

Kita semua pasti bingung kok kita sering bergidik secara spontan sih setelah buang air kecil. Sadar gak sadar ternyata biasanya kita melakukan hal tersebut ketika selesai atau sedang membuang air kecil.
http://www1.istockphoto.com/file_thumbview_approve/2575753/2/istockphoto_2575753_3d_boy_pee.jpg
Nah buang air kecil / pipis itu sendiri sebenarnya salah satu usaha tubuh ini untuk membuat stabil kondisi suhu tubuh kita. Jika berada di tempat dingin, tubuh akan segera memproduksi panas. Salah satu hasil dari pembuatan panas tubuh ini adalah air yang harus dibuang melalui prosesi pipis.

Nah, ketika pipis kita ngeluarin panas kan tuh, panas tubuh yang dikeluarin dari ritual kencing itu ternyata membuat hilang sebagian panas dalam tubuh kita. Maka dari itu tubuh kita akan membuat panas lagi dengan mengaktifkan otot tubuh yaitu dengan cara menggidik alias menggigil.
Walaupun begitu ternyata bergidik saat pipis tidak melulu selalu terjadi, tergantung banyak sedikitnya panas yang hilang saat pipis.


Penjelasan Ilmiahnya
Satu teori adalah bahwa autonomic nervous system (ANS) adalah penyebabnya. Ketika juragan harus buang air kecil, agan2 mungkin memegang alat kelamin agan , semakin lama agan2 nunggu semakin sulit untuk ANS agan mengirim sinyal ke kandung kemih dan uretra sfingter. Ketika agan buang air kecil, ANS agan memungkinkan relaksasi sfingter uretra dan aliran untuk memulai. Switch ini dalam ANS diperkirakan menjadi penyebab kencing gemetar atau menggigil. Semakin lama Anda tahan dalam semakin besar kencing akan menggigil.

 

Jika anda tidak seperti itu ada penjelasan teori bahwa lebih mudah untuk menjelaskan dan memahami. Ketika agan buang air kecil agan mengeluarkan cairan yang cukup hangat. Yang teratur adalah tubuh menggigil mencoba untuk tetap hangat, mungkin kehilangan sedikit botol air panas menyebabkan penurunan suhu tubuh dan dengan demikian getaran diproduksi untuk memulihkan tubuh yang kehilangan panas. Itu tidak cukup menjelaskan mengapa agan masih bergidik dalam gelombang panas, tetapi kemudian pengaturan suhu tubuh mungkin bukan tugas yang mudah.
 

Tergantung pada apa yang agan percaya teori, beberapa orang mungkin tidak menggigil karena ANS mereka tidak memiliki itu refleks, atau tubuh mereka lebih baik dalam pengaturan suhu daripada kami semua, atau mereka hanya tidak pernah berbohong tentang kencing menggigil.
Teori yang lain adalah dalam hal ini secara ilmiah disebut post-micturition convulsion syndrome, dan masih belum bisa dipahami secara penuh oleh para ilmuwan.
Kebanyakan ilmuwan percaya bhw hal ini merupakan efek samping dari interaksi antara sympathetic nervous system (SNS) dan parasympathetic nervous system (PSN).
 

Dalam hal ini SNS, bertanggung jawab utk menahan keluarnya air kencing, sedangkan PNS bertanggung ajwab untuk melepaskan air kencing.
 

Meskipun fenomena ini lebih umum terjadi pada pria, wanita juga mengalami hal ini.
Secara statistik dikatakan fenomena ini dialami lebih dari 80% pria dan lebih dari 55% wanita. 


Penjelasan ANS ( Autonomic Nerveous System )
Sistem saraf otonom (ANS atau sistem saraf viseral) adalah bagian dari sistem saraf perifer yang berfungsi sebagai sistem kontrol berfungsi sebagian besar di bawah tingkat kesadaran, dan mengontrol fungsi visceral.  ANS mempengaruhi detak jantung, pencernaan, respirasi menilai, air liur, keringat, diameter pupil, berkemih (buang air kecil), dan gairah seksual. Sedangkan sebagian besar tindakan yang tidak disengaja, beberapa, seperti bernapas, bekerja sama dengan pikiran sadar.

 

Hal ini klasik dibagi menjadi dua subsistem: sistem saraf parasimpatis dan sistem saraf simpatik.  Relatif baru-baru ini, subsistem ketiga neuron yang telah bernama 'non-adrenergik dan non-cholinergic' neuron (karena mereka menggunakan nitrat oksida sebagai neurotransmiter) telah dijelaskan dan ditemukan untuk menjadi integral dalam fungsi otonom, terutama dalam usus dan paru-paru.
 

Berkaitan dengan fungsinya, ANS biasanya dibagi dalam sensorik (aferen) dan motor (eferen) subsistem. Dalam sistem ini, bagaimanapun, ada penghambatan dan rangsang sinaps antar neuron.
Yang sistem saraf enterik kadang-kadang dianggap sebagai bagian dari sistem saraf otonom, dan kadang-kadang dianggap sebagai sistem yang independen.


 Penjelasan SNS dan PNS

Seperti bagian lain dari sistem saraf, sistem saraf simpatik beroperasi melalui serangkaian neuron yang saling berhubungan. Neuron simpatik sering dianggap sebagai bagian dari sistem saraf perifer (PNS), meskipun banyak terletak dalam sistem saraf pusat (SSP). Neuron simpatik dari sumsum tulang belakang (yang merupakan bagian dari SSP) berkomunikasi dengan neuron simpatik perifer melalui serangkaian simpatik ganglia. Dalam ganglia, tulang belakang simpatik simpatik neuron neuron perifer bergabung melalui sinaps kimia. Saraf tulang belakang neuron simpatik karena itu disebut presynaptic (atau preganglionik) neuron, sedangkan neuron simpatik perifer disebut pasca-sinaptik (atau postganglionic) neuron.
 

Di sinapsis dalam ganglia simpatis, preganglionik rilis neuron simpatik asetilkolin, pembawa bahan kimia yang mengikat dan mengaktifkan asetilkolin nikotinat postganglionic reseptor pada neuron. Dalam menanggapi rangsangan ini, terutama rilis postganglionic neuron noradrenalin (norepinefrin). Aktivasi yang berkepanjangan dapat menimbulkan pelepasan adrenalin dari medula adrenal.
 

Setelah dibebaskan, norepinefrin dan epinefrin mengikat reseptor adrenergik pada jaringan perifer. Mengikat reseptor adrenergik menyebabkan efek terlihat selama berkelahi-atau-penerbangan jawaban. Ini termasuk murid pelebaran, peningkatan denyut jantung, kadang-kadang muntah, dan meningkatnya tekanan darah. Peningkatan juga terlihat berkeringat karena pengikatan reseptor cholinergic kelenjar keringat.

kaskus.us